Wednesday, August 21, 2013

Detik-detik Terakhir Sebelum Menjadi Sarjana: Laporan Pengalaman Sidang Skripsi Program Studi Indonesia

Sudah tiba saatnya yang paling dinanti-nanti selama satu semester terakhir di UI. Inilah saat-saat terpenting dalam kehidupan gw. Skripsi sudah kelar, dan saatnya...

SIDANG SKRIPSI!!!

Dari awal gw masuk kuliah tuh sebenernya yang bikin gw takut itu ya momen-momen ini, momen disidang sama dosen. Disekap dalam sebuah ruangan ber-AC, ada empat dosen yang bakal menguji kemampuan gw. Horror nggak sih ngebayanginnya? 

Kurang dari seminggu setelah revisi dengan para penguji, gw menerima surat undangan ini.


Okeh, 10 Juli 2013. Tanggal kramat bagi gw saat itu. 
Jujur, gw belom siap banget untuk di sidang. Gw merasa skripsi gw masih mentah. Gw masih belom menguasai banget apa yang sudah tulis. 

Tapi, apapun yang sudah tertulis tetaplah tertulis. Gw harus menjalani sidang ini. 

Tanggal 7 Juli gw masih biasa aja, masih nyari-nyari baju sidang yang oke. 

Tanggal 8 Juli: tangan gw udah mulai dingin, jantung gw berdebar-debar kayak minum kopi 10 cangkir. Kalian kan tahu, gw ini kalau deg-degan lebay banget. Orang sidang besok, deg-degannya udah satu hari sebelumnya. 
Malamnya gw baru bikin slideshow untuk presentasi dong... emang kayaknya cuma di IKSI, jurusan gw, yang anak-anaknya pada deadliners. Tapi ada juga sih beberapa teman yang udah bikin slide jauh-jauh hari sebelumnya. Berhubung gw kelompok deadliners, yah gw bikinnya semalam sebelum sidang. Kacau abis. Gw juga sempat kesal ama diri gw sendiri, ini tuh hari terpenting buat hidup gw, tapi kenapa gw bikin slidenya semalam sebelum sidang, mana maksimalnya?
Gw merasa apa yang sudah gw kerjakan buat skripsi gw ini masih jauh dari sempurna, kurang maksimal, tapi gw udah usaha keras banget buat itu. Dan gw terima apapun hasilnya, gw nggak mengharapkan nilai yang bagus, sebelum sidang gw cuma bisa pasrah aja, gw udah kerjain semampu gw, kalau dapat hasilnya berapa, itu pasti sudah memang seharusnya. Tidak perlu ditawar lagi.

Rabu, 10 Juli 2013, pukul 09.00, empat dosen memasuki ruangan 4105. Saya mengikuti mereka masuk. 
Saya dipersilakan menyiapkan peralatan presentasi, mengecek apakah laptop dan proyektor sudah terhubung dengan baik. Setelah itu saya dipersilakan keluar ruangan. Mereka rapat sekitar 2-3 menit. Saya dipanggil masuk kembali oleh Panitera. 
Ketua Sidang menyampaikan pembuka. 
Pembimbing saya menyampaikan proses pengerjaan skripsi saya. Kemudian pembimbing saya mempersilakan saya mempresentasikan apa yang telah saya tulis di skripsi secara ringkas dalam waktu 10 menit saja. 

so, here it goes... that feeling... momen-momen yang udah gw bayangin sejak lama, akhirnya berada di detik itu juga. Pada mulanya, gw agak gagap dan terbata-bata mempresentasikan hasil analisis gw, menit demi menit berikutnya gw sudah mulai agak lancar. Beberapa kali gw sempat salah ucap karena terlalu grogi. Hingga akhirnya, kurang lebih 11-12 menit setelah presentasi, gw mengakhirinya dengan "Demikian presentasi saya, terima kasih."

Dan... jeng.. jeng... tibalah saat-saat pembantaian itu!! 
di mana keempat dosen tersebut memandangi gw, dengan pertanyaan-pertanyaan di kepala mereka. Momen-momen diam dalam ruangan itu membuat gw menduga-duga pertanyaan apa yang akan dilontarkan mereka. 

Di mulai dari pembimbing gw yang memberikan beberapa pertanyaan di luar dugaan gw. Jujur gw belum siap, tapi gw berhasil mempertahankan pernyataan gw.
Kemudian pertanyaan-pertanyaan bertubi-tubi datang dari penguji-penguji. Ada yang sesuai dan di luar konteks. Ada juga komentar tentang penulisan, bukan konten isi. 
Gw nggak bisa cerita pertanyaan apa saja yang mereka tanyakan. Karena, jujur, nggak ada satu pun yang gw ingat. Saking groginya, gw denger pertanyaan, terus gw jawab, terus ada pertanyaan lain, terus gw jawab lagi, akhirnya begitu keluar ruangan, gw nggak inget apa-apa soal pertanyaan-pertanyaan mereka. 

Sampai akhirnya,  sesi tanya jawab itu berlalu, gw nggak tahu itu berlangsung berapa lama, tapi mungkin ada sekitar setengah jam. Gw nggak merasa lama di sana, karena gw terlalu sibuk menjawab pertanyaan-pertanyaan dan mendengarkan komentar para dosen tentang tulisan gw. 

Setelah itu, gw disuruh keluar ruangan. Para dosen berdebat soal nilai skripsi gw. Tidak sampai 10 menit, panitera memanggil saya untuk masuk kembali.

Saya duduk dengan muka tegang. 
Ketua Sidang membuka pembicaraan. ngalor ngidul. Yang akhirnya berintikan: Gw akhirnya lulus tanpa revisian dan skripsi gw mendapat nilai A dengan skor 90.02. 

PUJI TUHAN!!! ALLELUYA!

berbagai perasaan tumpah ruah begitu sidang ini berakhir. Gw keluar ruang sidang langsung disambut genggap gempita teman-teman seperjuangan. 

satu hal yang pasti: beban terberat dalam hidup gw sudah sirna.

pokoknya: GW LULUS. GW JADI SARJANA HUMANIORA!!

asoy banget rasanya!!!


sebelum keluar ruang sidang, gw diajak ngobrol-ngobrol dulu sama para dosen. Pembimbing gw menyarankan gw langsung lanjut S2, karena nilai gw cukup untuk masuk S2 di UI tanpa tes. Dosen-dosen lain juga bilang gw sebaiknya meneruskan penelitian gw ini hingga menjadi tesis S2. 
Gw senang banget mendengarnya. 
tapi .... S2?? duit dari mane?
40juta buat biaya kuliah 2 tahun.. belum ada biaya.. kata orang nanti ada beasiswa kok, tenang aja... Tapi kan, sebelum gw dapat beasiswa, kalau mau S2 harus bayar uang masuknya dulu, yaitu sekitar 8-9 juta rupiah... duit segitu gw dari mana? tabungan gw belum sampai segitu. Tabungan nyokap gw juga jauh dari angka segitu. 

Gw aja lulus sidang ini udah bersyukur banget. Gw bisa lulus S1 juga gara-gara beasiswa dari UI, gw masuk tanpa bayar uang gedung, cuma bayar 800rebu, dan setiap semester cuma bayar 200rebu. Itu sebuah anugrah terbesar yang Tuhan berikan buat gw. Kalau pun nanti emang ada jalannya buat S2, gw yakin pasti bakal ada jalannya. Mungkin duit gw belom sampai segitu, tapi gw percaya kalau emang udah waktunya bisa lanjut studi, Tuhan pasti akan melancarkan segalanya. Yang penting gwnya harus tetap usaha. Ora et labora. Berdoa dan bekerja.

Semangat untuk kalian semua!


Oh ya, ini nih foto bareng pembimbing kesayangan gw.

4 comments:

mopvril said...

Lanjut S2 aja fi..sambil kerja..pasti bisa kok...semangat ya alfi...

semua yang kamu cita-citakan sudah berhasil dilewati dan didapatkan..

cowok baru, kuliah lulus..

gw ikut senang ...

tetap semangat...^^

mopvril said...

Finally..

semua yang loe impikan sudah didapat alfi..
pacar baru...kuliah sudah lulus...

loe bisa kok lanjut S2..sambil kerja...ambil beasiswa jg pasti dapet lagi...^^

gw ikut seneng alfi..

tetap semangat...^^

Alfi Yusrina said...

Bayuuuu terima kasih ya selalu setia baca blog-blog gw...
gw jd inget jaman-jaman multiply dulu, masih cupu, masih SMA, haha
sekarang tau-tau udah lulus aja...

lu juga yaa bay, tetap tabah dan semangat dalam menjalani hidup ini..

yang penting percaya sama yang Di Atas aja :)

segalanya telah disiapkan yang terbaik bagimu oleh-Nya.

Nany Maulana said...

mba alfi bisa bagi tulisan skripsinya ngga? buat tambahan bahan baca saja kebetulan saya jg mhasiswa pend. sstra bhsa indonsia smster akhir di Univ. Sultan Ageng Tirtayasa (untirta). kalau boleh tlong kirim ke email saya ya mba (nanymaulana@gmail.com) terima kasih :) semoga sukses terus mba ^_^)9