Thursday, May 30, 2013

Cewek Nakal Beriman Lemah yang Ciuman di dalam Bioskop

kemaren temen gw, si Tari, manggil gw "Hei Cewek Nakal!"

ya, apa boleh buat, kalau emang gw nakal, ganjen, dan gatel. Terserah mau manggil gimana, gw sih orangnya selo-selow aja...

Beberapa hari sebelumnya, gw sempat chatting sama si Amrik. Dia lagi sakit di Bangkok. Terus kita ngomongin mimpi-mimpi, rencana-rencana indah, yang kayaknya bullshit banget buat terjadi. Gw tau kok, dia juga tau. Tapi gw tetap memilih percaya untuk setiap kata-katanya, dan membiarkan gw nanti jatuh dan sakit lagi. Gw gapapa, gw siap, dan gw (sekali lagi) selo-selow aja...
Di antara pembicaraan itu, ia menceritakan pengalamannya kissing di bioskop. Katanya dia sudah melakukannya sejak umur 15 tahun.

well.. gw baru melakukan hal itu kemarin malam.
Kronologisnya begini...
kemarin, gw mau ngirim barang di Sarinah, karena cuma ada di situ. Terus, di saat yang bersamaan ada cowok Suedia nanya, "udah nonton ff6 belom?", gw jawab "belom". Terus gw punya ide, "gimana kalo nonton di jakter? kebetulan gw lagi di sini"
dan dia langsung otw ke TKP.
seperti pengalaman nonton film sebelumnya sama dia, awalnya kami biasa-biasa aja.
Sudah hampir satu jam lebih, masih biasa-biasa saja. Bahkan sampai saya ke toilet 2x masih biasa-biasa aja.
Hingga, terjadilah momen-momen yang memberi kesempatan untuk kami saling berpegangan tangan. Saling bisik-bisik. Keliatan banget dia minta disosor. Gw cukup menjaga integritas gw sebagai seorang teman, nggak mau lebih, jadi gw menghindari hal-hal yang memancing terjadinya ciuman yang tak gw harapkan.
Eh, apabolehbuat, di suatu detik, tiba-tiba ketika gw menoleh ke arahnya, bibir gw langsung disosor, kali ini lebih lama dari yang pertama kali waktu di pinggir jalan ini. Dan dia menatap mata gw untuk meminta konfirmasi atas apa yang barusan kami lakukan, dan gw lagi-lagi hampir hilang kendali. Bisa aja gw lanjutin ciuman itu. Tapi gw nggak memberi kesempatan buat dia sembarangan sosor-sosor gw lagi, gw langsung bilang "ayo lanjutkan nontonnya".
dan gw melakukannya bukan dengan pacar gw, melainkan sama cowok lain.
Nakal ya gw?
padahal gw dan cowok gw ini belom pernah nonton bioskop bareng. Gw jadi merasa bersalah karena hal ini.

Gw sempat diskusi soal masalah ini.
Banyak yang bilang tindakan gw ini salah.
Perlu gw jelasin lebih dulu.
Si Oknum tau gw lagi pacaran sama cowok lain. Dan si Oknum kenal siapa cowok gw. dan cowok gw ini juga kenal si Oknum.
Dan, kalau kalian bilang gw selingkuh, itu nggak betul. Karena gw pergi sama si oknum, bukan karena buat kencan atau hal-hal lain yang sifatnya romantis.  KAGAK sama sekali. Kami menjunjung tinggi bahasa pertemanan, nggak lebih. Kalau kalian nanya gw ada perasaan apa nggak sama si oknum, jawabannya: Nggak. Terus kalian nanya lagi, kenapa mau disosor? jawabannya: mungkin karena waktu itu momennya tepat dan mendukung.
Gw nggak menyalahkan diri karena harus ciuman dengan teman gw sendiri. Gw pikir gw sedang mencari pengalaman baru. Toh, setelah ciuman, perasaan-perasaan kami biasa-biasa saja, kami ngobrol lancar dan senormalnya berbincang dengan teman. Tidak lebih.
dan acara nonton ini bukan selingkuh, karena cowok gw tau gw pergi nonton bareng si oknum. Gw kasih laporannya malahan ke cowok gw, dan dia nampaknya baik-baik saja, cemburu sedikit itu wajar.

Gw juga sempat khawatir, gimana kalo gw bisa jatuh hati ke oknum ini. Sepulang dari nonton, gw pikir-pikir lagi, kayaknya hal itu nggak mungkin. Ada beberapa hal yang gw rasa si oknum emang cocoknya cuma dijadiin teman saja. Dan gw yakin hal itu. Walaupun, kalo ada momen-momen kayak yang di bioskop gw pasti rada gugup mengatasinya. Over all, keseluruhannya, gw yakin perasaan gw ke oknum cuma sekadar teman. nggak ada yang perlu dikhawatirkan.

yang perlu dikhawatirkan adalah...
perasaan gw yang masih bercokol sama cowok yang nggak tau wujudnya itu, macam si Amrik gila.


Sekian dulu curhatan dari cewek nakal beriman lemah yang baru aja berhasil ciuman di bioskop saat usianya 22 thn.

Untuk mengetahui kejadian sebelumnya, bisa baca di sini.




2 comments:

Irna Gayatri D. Ardiansyah said...

ini si S, bukan? baru baca gw.. loe gak cerita2 yaaa.. hhmm.. :p

Alfi Yusrina said...

S yang mana nih? S kan ada dua. yah, elu kan udah tau,, ini S yang mana,... ini S yang bukan mas doi :)