Wednesday, May 8, 2013

mengunjungi 3 kantor polisi untuk sebuah SKCK

apaan sih SKCK? Surat Keterangan Catatan Kepolisian
gunanya? buat ngelamar kerja, ngurus visa, buat punya senjata tajam, dll.

inilah perjalanan gw untuk mendapatkan selembar SKCK
Sehari sebelum ke kantor polisi, emak gw selaku ketua RT setempat langsung membuat surat pengantar untuk dibuatkan surat keterangan di kelurahan, (langsung tembak aja, gak usah pake tandatangan Pak RW, ribet, pake duit segala!)
Besok paginya, surat keterangan dengan tanda tangan Pak Lurah sudah siap, langsung dibawa ke polres setempat. Menurut emak gw, SKCK bahasa Indonesia harus dibuat di polres,  abis dari situ baru buat yang versi bahasa Inggrisnya di Mabes Polri.

Tibalah gw di Polres Gambir. Petugasnya langsung kasih gw formulir, setelah gw isi dan cap sidik jari, gw tanya "Bu, SKCK-nya yang di sini bisa pakai bahasa Inggris ya?" soalnya gw ngeliat ada SKCK yang dwibahasa di mejanya.

"Oh, yaa ampun ini buat visa ya! kalo buat visa gak di sini, tapi di Mabes Polri!" kata petugasnya setelah membaca surat pengantar dari kelurahan. (duhh, lain kali lebih teliti lagi dong Bu, jadi saya nggak buang-buang waktu di polres itu)

Polres Gambir itu terletak di Jatibaru. Dari situ gw langsung ke Jl. Trunojoyo Mabes Polri. Naik 640 turun Sarinah, lanjut naik bus Transjakarta biar cepet, turun di halte Al-Azhar dan jalan kaki ke Mabesnya.

Sampe di sono, lagi istirahat dong petugasnya :(( terus dalam kondisi perut laper, gw tunggu, sampe jam 1.10 masih belom nongol juga tuh petugas. Terus gw lirik-lirik, kok ada orang yang bawa fotokopi pasport, waah jangan-jangan nanti diperlukan nih! akhirnya gw kelabakan nyari tukang fotokopi...
FYI aja yaa fotokopi yang ada di luar Mabes itu jauh-jauh, mending fotokopi di dalem aja. Pas gw mau fotokopi yg di dalem, ternyata tutup. Ada orang baik hati yang nyaranin buat ke fotokopi ke lantai 3 di gedung Intel. Duh tempatnya terpojok dan terpencil gitu, setelah melewati ruang rapat, mushola, dan WC. akhirnya ada deh tuh tukang fotokopi nyempil di situ.

Gw buru-buru lari ke bagian Pelayanan Masyarakat, karena udah jam 1.30, gw mau ngajar jam 3. Pas di loket, berkas-berkas gw diperiksa, petugasnya minta surat rekomendasi polda. APAA???
Jadi masih belom bisa nih di sini????
Petugas itu menyarankan gw untuk ke Polda Semanggi.

oke gw ke sana naik Kopaja 19.
udah jam 2. Polda Metro Jaya kan gede banget noh, e buset bisa nyasar gw ini. mana sendirian lagi, tapi gw mah pede aja lah, jadi berbekal nanya sana-sini, akhirnya gw ketemu gedung yang khusus buat ngelayanin SKCK dkk.

Langsung aja "Pak mau minta surat rekomendasi Polda untuk buat SKCK di Mabes"
"Ya udah isi aja dulu formulirnya." kata Pak Polisi itu. Ya udah, gw kasih formulir yang tadi gw isi di Polres, karena formatnya sama, terus gw kasih berkas-berkasnya. Yang berupa:
- pas foto 5 lembar
- kopi KK
- kopi KTP
- kopi Paspor
- kopi akta lahir
- surat pengantar dari kelurahan

Abis itu gw disuruh sidik jari di gedung yang berbeda. Abis sidik jari, baik lagi ke gedung pertama. abis itu nunggu deh. Di sela-sela nunggu itu, gw nelpon kedutaan, apa bisa SKCK keluaran Polda, dan mereka bilang bisa. Bagus deh ga perlu ke Mabes lagi kalo gitu. Gak berapa lama SKCK gw jadi :) dengan hati riang gw bayar uang adminnya, Rp10.000.

well, seandainya gw tau dari awal kalo gw bisa langsung ke polda, ga perlu makan waktu sepanjang ini perjalanan gw.. tapi gapapa lah namanya juga cari pengalaman....

2 comments:

Derich Gail said...

mau tanya donk, apa yg keluar dari polda sudah berbahasa inggris?? soalnya saya jg lg mau urus visa, kata teman justru di polres saja. kebetulan polres wijaya. makasih

gypsyholic said...

yang ada di polres itu hanya SKCK bahasa Indonesia saja, belum bilingual. Mending langsung ke Polda Metro di Semanggi, cepat kok jadinya :)