Saturday, May 4, 2013

Kenapa sih kisah gw kayak drama percintaan di film-film?



oke, ini bukan kisah tentang kesuksesan kisah-kisah gw, melainkan pengalaman-pengalaman yang boleh gw kategorikan sebagai kegagalan atau kesalahan.
darimana gw harus mulai cerita?
kalian mungkin udah tau lah, tiga tahun yang lalu gw sempat terjebak perasaan suka sesaat dengan cowok Kanada, dan butuh waktu setahun untuk move on. GILA lama banget. Kegagalan yang pertama.

Kemudian, waktu terus berlalu. Ada lagi cowok yang mampir di kehidupan gw, cowok Amerika. Hubungan ini sudah membuat gw hilang akal. Bersamaan dengan hubungan ini, di saat yang bersamaan, tiba-tiba seorang teman dekat menyatakan dirinya cinta sama gw, yang satu ini cowok Belgia. Gw bingung harus memilih yang mana.

Ketika cowok Amerika itu tiba-tiba menghilang, gw menyakinkan diri gw untuk mencoba serius ke cowok Belgia ini. Ketika hati gw udah mulai serius sama yang Belgia, tiba-tiba si Amerika muncul kembali dengan lagu lama. Rayuan-rayuan gombalnya. Butuh waktu yang lama untuk gw akhirnya bisa nggak mempan dengan hal itu. Susah untuk tidak meleleh. Gw hitung ini sebagai kegagalan gw yang kedua, karena sampai detik ini si Amerika masih mengirimkan rayuan-rayuannya yg bikin gw hilang akal, dan gw dengan sintingnya masih menanggapi semua itu.

sebenernya beberapa waktu yang lalu gw tidak secara resmi menyatakan bahwa gw saat ini lagi dalam "in relationship". Tapi hubungan gw sama Belgia menuntut gw untuk latihan komitmen.  Jadi ada semacam beban kalau gw jajan ke lain hati.

Kemudian, tadi malam adalah kegagalan gw yang ketiga.
beberapa bulan ini gw juga lagi deket sama cowok Swedia. Orangnya baik, pinter, ramah, apapun itu lah. Gw nggak ada intensi berlebih sama dia. Kami cuma sering jalan berdua bareng. Gw suka dia karena dia asik buat diajak ngobrol dan kami punya banyak kesamaan, tapi sumpah gw gak ada perasaan suka yang gimana-gimana, ga seperti yang gw rasain sama si Amerika ini (dan akhirnya yg Belgia ini juga). Si swedia ini tau si Belgia, dan tau kami sedang "in relationship"...

tapi entah kenapa.. yang bikin gw nggak habis pikir..
semalam, sewaktu kami nonton film berdua, di bioskop, filmnya thriller, dan kalian tau lah gw, gw tuh kagetan orangnya, jadi tetiba gw refleks menyentuh jemarinya yang kebetulan ada di samping kursi gw. Terus, refleks dia ambil kendali dong, dia menggengam tangan gw, dan gw pikir hal itu hanya berlangsung sampai adegan brantem-brantemnya kelar. Ternyata kami saling menggenggamkan tangan hingga film itu berakhir. dan di sela-sela itu ia mendaratkan tiga kecupan (kalo gw ga salah itung) ke lengan atas gw. malam itu gw pakai baju tanpa lengan, jadi gw bisa ngerasain tekstur bibir dan  lidahnya. duh! Dan sempat beberapa kali dia bisikin sesuatu, dan hampir aja kita kissing di dalam bioskop, untungnya masih bisa gw cegah, dengan pura-pura bego, gawat aja kalo sampai kejadian, bisa nggak konsen lagi nontonnya.
oke, seusai nonton dia minta ditemenin makan malam. dan pembicaraan terus bergulir sampai...
NAAH, setelah itu baruu kegagalan gw yang ketiga.
di sela-sela menunggu taksi di pinggir jalan, gw ngobrol sama dia, tiba-tiba dia mengubah nada suaranya menjadi lebih lembut, gw lupa apa gw menatap mata birunya, tapi kayaknya ia, dan tiba-tiba *cup*
oke, kecupan sekilas mendarat di bibir. lembut.
dan gw langsung ambil kendali, gw langsung back to find a cab. Dang!
abis itu gw masuk taksi, dia nyusul temen-temennya ke tempat lain.
Man, gw gak pernah ciuman di pinggir jalan. kalo cuma cium pipi sih sering,, tapi ini kan beda..
gw gak tau harus merasa gimana. tiba-tiba gw pulang dengan perasaan telah mengkhianati si belgia.

dan gw ga tau ada ikatan apa gw sama Belgia ini, tiba-tiba si Belgia nge-WA gw, katanya dia cemas sama gw, terus dia bilang dia jeles sama si swedia, karena gw cuma jalan berdua doang.

gw dalam hati udah bisa nebak, kayaknya si belgia ini punya sensor yang bisa mendeteksi hati gw kalo hati gw lagi ada masalah.
tapi gw belum cerita jujur sepenuhnya sama belgia, gw baru cerita soal  genggaman tangan pas di bioskop aja. Sampai gw jelas dulu si swedia ngapain main nyosor-nyosor aja semalam.

kata temen, gw harusnya ga usah pusing soal ginian. ya elah gapapa kali jajan-jajan. biasanya gw suka bercanda soal ini, tapi akhirnya gw ngerasain di posisi itu, ketika gw merasa bersalah terhadap diri sendiri. dan juga mungkin sama si belgia.

intinya sih, gw masih orang beriman lemah, belom tegas dalam menyikapi hubungan gw dengan cowok-cowok ini.

udah stress skripsi, ditambah masalah beginian, huhuhu..

4 comments:

it's me ANTAAN said...

wowzer :p alfi yahhh ahahha

gypsyholic said...

HAHA aduh Tan, gw gimana ya ini? ada py saran?

mopvril said...

pilih salah satu.

harus tegas fi.

jangan sampe salah langkah.

Crystal Jude said...

Fiii gue mau dong jadi elo, diperebutkan tiga pria dengan tiga kebangsaan yg berbeda :)) Saran gue pilih satu Fi. Tapi elo cocok sama si Belgia, dari yg gue liat.