Thursday, September 26, 2013

Terakhir bersama Si S

Sekarang gw udah di tempat baru.  Jangan khawatir, gw baik-baik aja kok di sini. 
Si Amrik J udah gw pamitin sebelum pergi. Gw udah lama banget nggak komunikasi lagi sama dia. Kangen juga sih sama si brengsek itu. Kangen sama nakalnya. 

Terus gimana dengan Si Swedia S? setelah dia balik duluan, dan akhirnya gw di sini, gw baru tau Whatsappnya dia aktif lagi. Kami masih berkomunikasi dengan baik, layaknya "teman". Pernah sekali dia ngirimin sebuah link, judulnya "Guide to being a man".  Dia minta komentar gw gimana. Jujur, gw nggak paham maksudnya dia apa. Setelah gw baca, emang ada beberapa poin yang isinya dia banget, makanya gw balesnya: hmm, kayaknya beberapa point di situ kamu udah punya deh. 
Hari ini gw jadi kepikiran dia lagi. Gara-gara si Irna nanya di blog tentang dia. Gw jadi inget hari-hari terakhir dia di Indonesia. 

Gw lupa tanggalnya, kalau nggak salah sebelum gw sidang skripsi. 

Waktu itu hujan di daerah Bundaran HI. Kami janjian di Blitzmegaplex. Kami nonton Man of Steel. Gw bukan pengikut Marvels. Lagi, gw dibayarin dia. Jujur, gw rada nggak suka kalo cowok yang bukan pacar ngebayarin gw, karena gw nggak mau utang budi. Dia maksa mau bayarin, ya sudah  gw diam aja. Masalahnya kami nonton udah beberapa kali, dan dia yang ngebayarin terus. Kan gw jadi nggak enakan orangnya. 
Pas kami janjian di Grand Indonesia, dia abis pulang kerja, dan bajunya ala-ala expat gitu, setelah jas lengkap dengan dasinya. Seumur-umur baru kali ini selingkuh, baru kali ini selingkuh sama cowok berdasi. Karena hari itu gw tau hari terakhir mau ketemu dia sebelum dia trip ke Komodo, jadi gw pakai baju yang menurutnya gw cantik banget pas pakai dress itu. Gw pakai simple dress dark blue tanpa lengan. Setelah kami bertemu di Blitz dan ngobrol ngalur ngidul dia baru sadar kalo dress yang gw pakai itu adalah dress favoritnya. "A, kamu cantik banget," katanya. Gw cuma senyum doang. Gombal lah palingan cowok kayak dia, kalo beneran pun gw juga nggak bakal terpengaruh. 

Kejadian di dalam bioskop cukup kami dan CCTV di blitz yang tahu. Kami duduk di baris paling belakang. Awalnya biasa aja. Ketika adegan-adegan di layar mulai membosankan, kami mencari kegiatan lain yang lebih menyenangkan, kalau kalian tahu maksud gw. Kalau gw bisa bandingin, dari beberapa kali nonton bioskop bareng dia, yang terakhir ini yang terparah. Parah separah parahnya. Gw jadi inget pelajaran dulu pas di training di Blitz. Dan gw sekarang sebagai pelakunya. 
Menurut gw malam itu malam teromantis yang pernah gw alamin sama dia. Nggak ada yang spesial. Tapi bawaannya seneng aja.  Sikapnya terlihat lebih romantis. Gandengan tangan. Pelukan. Ciuman di eskalator. Saat itu gw merasa beda banget. Gw pakai dress dia pakai setelan jas. Aduh.. hal kayak gini belum pernah gw alamin sama si pacar. Karena dia emang kerjaannya nggak pakai jas/kemeja. Entah kenapa, emang gw suka ngeliat cowok pakai kemeja, lebih rapi aja gitu ngeliatnya. 

Ternyata malam itu bukan malam terakhir gw ketemu sama dia. 
Karena ketika dia kembali dari trip, kami akhirnya bertemu lagi untuk terakhir kali. Bener-bener terakhir kalinya. Pagi-pagi gw belain ke stasiun buat ketemu dia. Habis itu rencananya kami langsung mau ke tukang urut. Soalnya kami sama-sama ada yang salah urat. Dan rencana itu batal. Dianya nggak mau ke tukang urut, mau istirahat aja. Jadi kami merayakan perpisahan ini sebentar saja. Di akhir pertemuan gw merasa sedih. Gw nggak tau gimana perasaan dia ke gw. 

Dan sekarang.. gw dan dia jaraknya nggak jauh. Sama-sama di daratan Eropa. Gw nggak tau apakah akan bertemu lagi dengan dia atau nggak. 




4 comments:

Anonymous said...

Saya iseng2 baca blog ini kok keterusan, asik banget bacanya kayak novel. minta izin jadi pembaca yah hehe

Alfi Yusrina said...

Haloo, salam kenal. makasih yaa udah mampir baca :)

Irna Gayatri D. Ardiansyah said...

You mean it, Fi.. But, don't think too hard.. just enjoy your life.. :))
btw, my aunt was agreed about my plan to visit her.. and I'll live in her house for 1 year.. I think, I'll join au pair too.. :))

miss u, Alfi~ :)))

Alfi Yusrina said...

Irna: i dont think too hard for him kok Na.
Lucky to hear that, so when you gonna be there?